Riba itu Dosa Besar, Waspada dan Jangan Dianggap Remeh

Ilustrasi utang riba. (Foto: beritasatu.com)

MOESLIM.ID | Di antara dosa besar yang diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya, dan pelakunya dilaknat dengannya adalah dosa riba.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

لَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبٰوا لَا يَقُوْمُوْنَ اِلَّا كَمَا يَقُوْمُ الَّذِيْ يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطٰنُ مِنَ الْمَسِّۗ ذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ قَالُوْٓا اِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبٰواۘ وَاَحَلَّ اللّٰهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰواۗ

“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual-beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba”. (QS. Al Baqarah: 275)

Baca Juga:  12 MA Masuk 100 Besar Sekolah Terbaik UTBK 2022

Allah subhanahu wa ta’ala juga berfirman:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَذَرُوْا مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبٰوٓا اِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman”. (QS. Al Baqarah: 278)

Diriwayatkan oleh Muslim dari Jabir radhiallahu anhu berkata:

روى مسلم في صحيحه من حديث جابر – رضي الله عنه – قال: لعن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – آكِلَ الرِّبَا وَمُوكِلَهُ وَكَاتِبَهُ وَشَاهِدَيْهِ وَقَالَ هُمْ سَوَاءٌ ‏

Baca Juga:  Bolehkah Memberi Nama Masjid Dengan Ar Rahman?

“Rasulullah shalallahu alaihi wasalam melaknat orang yang memakan riba, wakilnya, penulisnya dan dua orang saksinya, dan beliau bersabda: “Mereka semua sama”. (HR. Muslim: 1598)