Perbedaan Ta’aruf dan Khitbah Sebelum Pernikahan

Ilustrasi ta'aruf dan khitbah. (Foto: Net)

MOESLIM.ID | Ta’aruf (التعارف) secara bahasa dari kata ta’arafayata’arafu (تعارف – يتعارف), yang artinya saling mengenal. Kata ini ada dalam Al Qur’an, tepatnya di surat Al Hujurat,

يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا

“Hai manusia sesungguhnya kami telah menciptakan kalian dari seorang pria dan seorang wanita, lalu menjadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kalian saling mengenal (li-ta’arofu)”. (QS. Al Hujurat: 13)

Ketika manusia itu berbeda-beda, mereka bisa saling kenal… ini ciri orang Melayu, ini orang Arab, ini ciri orang Cina, ini orang Eropa, dst. Anda semua ciri manusia sama, tentu kita tidak bisa saling kenal seperti ini.

Diambil dari makna bahasa di atas, ta’aruf antara lelaki dan wanita yang hendak menikah, berarti saling kenalan sebelum menuju jenjang pernikahan.

Sebelumnya ada 3 hal yang perlu dibedakan,

(1) Ta’aruf: saling perkenalan. Dan umumnya dilakukan sebelum khitbah

(2) Khitbah: meminang atau lamaran, menawarkan diri untuk menikah

Khitbah, ada yang disampaikan terang-terangan dan ada yang disampaikan dalam bentuk isyarat.