Keberkahan Sahur Bagi Orang yang Berpuasa di Bulan Ramadhan

Ilustrasi makan sahur di bulan Ramadhan. (Foto: Net)

MOESLIM.ID | Sahur adalah ibadah yang menyimpan banyak keberkahan, keberkahan dalam sahur muncul dari banyak sisi, yaitu karena mengikuti sunnah, menyelisihi ahli kitab, memperkuat diri dalam ibadah, menambah semangat beraktifitas

Selain itu, sahur juga dapat mencegah akhlak buruk yang diakibatkan rasa lapar, menjadi pendorong agar bersedekah kepada orang yang meminta ketika itu atau berkumpul bersamanya dalam makan dan menjadi sebab dzikir dan doa di waktu mustajab.

Keberkahan sahur yang bersifat duniawi adalah menikmati makanan dan minuman yang halal yang disukainya dan dapat menguatkan orang yang berpuasa serta menambah semangat untuk melakukan ketaatan selama berpuasa. Demikian juga terjaga kekuatan badan dan semangat aktifitasnya.

Baca Juga:  Korelasi Ilmiah Siklus Alam Dengan Kalender Islam

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

السُّحُورُ أَكْلَةٌ بَرَكَةٌ فَلَا تَدَعُوهُ وَلَوْ أَنْ يَجْرَعَ أَحَدُكُمْ جَرْعَةً مِنْ مَاءٍ فَإِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى الْمُتَسَحِّرِينَ

“Sahur adalah makanan berkah, maka jangan kalian tinggalkan walaupun salah seorang dari kalian hanya meneguk seteguk air, karena Allah Ta’ala dan para malaikat-Nya bershalawat untuk orang-orang yang bersahur”. (HR. Ahmad: 3/44 dan Ibnu Abu Syaibah)

Keberkahan dalam sahur ada yang bersifat agamis dan ada yang bersifat keduniaan. Sahur sebagai suatu berkah yang bersifat agama dapat dilihat dengan jelas karena sahur itu mengikuti sunnah, mendapatkan pahala dan kekuatan dalam berpuasa dan juga mengandung nilai penyelisihan terhadap ahli kitab.

Baca Juga:  Ahmad Yani Dkk Bentuk TPAI Kawal Kasus Irjen Napoleon